.

No 225-232 No 205-224 Semua (balik urutan) |

andreas@andreas : 2009-11-13 08:14:02 UTC+0000
>>224
ga mengotek nyo, berdengung. :D
andreas@andreas : 2009-11-16 03:45:13 UTC+0000
diacu: >>227 >>228 >>229
A adalah seorang tua yang sangat dihormati, memiliki hidup yang integritasnya tinggi, wawasan luas, sangat bijaksana dan dihormati begitu banyak orang.
B adalah seorang muda yang baru lulus kuliah dan sangat naif serta dikenal sangat sedikit orang dan dianggap bodoh.
C adalah seorang yang lebih tua dari B dan merupakan seorang ayah dari 2 anak yang kecanduan merorkok.

A, B dan C tidak kenal masing2 secara dekat hanya tahu menahu saja. tapi C menghormati A

B menasihati C katanya: "Om apakah ga sebaiknya berhenti merokok?"
C jawab "Ah kamu anak kecil diam aja, kamu kan ga kecanduan merokok makanya ga tau rasanya gmn"

A menasihati C katanya: "Kamu apakah ga sebaiknya berhenti merokok?"
C jawab "Eh iya pak, saya memang uda berniat berhenti tapi kok susahnya minta ampun yah. Terima Kasih Pak untuk tegurannya"

Hubungan sama2 tidak terlalu dekat, nasihat sama2 bagus tapi kok tipikal sekali yah orang melihat status dan kedudukan sang penegur walau nilai dan tujuan yang terkandung dari nasihat itu sama.

seharusnya

if(teguran == valid && teguran == baik) {do teguran}

tapi keliatannya kebanyakan (ga semua) malah
if(penegur == valud && penegur > this) {do penegur.teguran}
andreas@andreas : 2009-11-16 03:46:09 UTC+0000
>>226
aduh tipo =( *valid

(kalo om yuku bersedia dan sudi menolong B benerin satu byte itu boleh juga :P)
yuku@andreas : 2009-11-16 04:10:14 UTC+0000
>>226 <- ga usa gp lah kalo tulis sesuatu yang ada makna cukup

kalo menurut anon, (teguran == valid && teguran == baik) berarti valid == baik.

Jadi agak aneh kalo sesuatu yang sesuatu ditulis dalam bahasa sesuatu.

Mungkin sedikit lebih xyz kalau jadi (valid in teguran && baik in teguran)


gp

Mungkin C memasang filter untuk mengurangi banyaknya arus informasi yang perlu diproses
jadi proses informasi butuh kekuatan 999 tapi membedakan orang yang berpotensi lebih
besar untuk bermutu didengar butuh kekuatan 100.
Rin@andreas : 2009-11-16 06:40:46 UTC+0000
>>226
Ambigu:
ayah dari 2 anak yang kecanduan merorkok

gp
andreas@andreas : 2009-11-17 09:39:21 UTC+0000
diacu: >>231 >>232
dulu , ku sering sekali ketika ketik , taro spasi sebelom koma . Ataupun titik
Rin@andreas : 2009-11-17 11:39:20 UTC+0000
diacu: >>233
>>230
Mengapa?
yuku@andreas : 2009-11-17 18:42:16 UTC+0000
>>230
kalo ku, dulu ga taro spasi sebelum koma maupun titik.  tapi setelah titik,
akan ada dua spasi.  kalo ga salah dulu ikut2an apa yah, mungkin kalong.

hal lain yang terjadi adalah kalo tulis*2 kata ulang, maka daripada langsung
tulis angka 2, akan ada tanda bintangnya.  hal ini dipengaruhi python.  di python
"halo"*2 akan jadi "halohalo".

 

Kau akan ngepos secara anonim! Boleh2 aja sih, bahkan tulis nama dan sembarang paswod pun boleh. Tapi kalo mau daftar, klik daftar

Nama Pwd gp jsp (nol mpat)+(tuju lapan)= +img +coret

 

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|

|